Scroll untuk baca artikel
Teknologi

PTPN dan FGV Jajaki Kolaborasi Energi Bersih

×

PTPN dan FGV Jajaki Kolaborasi Energi Bersih

Sebarkan artikel ini
PTPN dan FGV Jajaki Kolaborasi Energi Bersih

Jakarta, Dalam upaya mencapai target ambisius netralitas karbon atau Net Zero Emissions pada tahun 2060, Sub Holding PTPN IV PalmCo, anak perusahaan BUMN perkebunan Indonesia, menjalin kolaborasi strategis dengan FGV Bulkers, anak perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Malaysia Holdings Berhard. Kolaborasi ini berfokus pada pemanfaatan biomassa dari cangkang sawit sebagai sumber energi baru terbarukan (EBT).

Cangkang Sawit: Potensi Emas Energi Terbarukan

Cangkang sawit, yang selama ini dianggap sebagai produk sampingan industri kelapa sawit, kini menjadi sorotan sebagai sumber energi alternatif yang menjanjikan. PTPN IV Regional III, salah satu produsen kelapa sawit terbesar di Indonesia, telah mengambil langkah signifikan dalam memanfaatkan potensi ini.

“Kami telah melakukan langkah-langkah percepatan pemanfaatan EBT, termasuk penggunaan pembangkit tenaga biogas dan perluasan pemanfaatan biomassa,” ujar Rurianto, Region Head PTPN IV Regional III.

Baca Juga:  Jangan Kehilangan Kenangan, Ini Cara Mudah Backup Data iPhone Anda!

PTPN IV Regional III telah berhasil mengoperasikan lima pembangkit tenaga biogas, di mana tiga unit digunakan sebagai co-firing bahan bakar boiler, dan dua lainnya menghasilkan energi listrik. Selain itu, satu unit pembangkit tenaga biogas co-firing lainnya akan segera beroperasi di Pabrik Kelapa Sawit (PKS) Sei Rokan pada tahun ini.

Kolaborasi Lintas Negara untuk Masa Depan Berkelanjutan

Kolaborasi antara PTPN IV PalmCo dan FGV Bulkers menjadi bukti komitmen kedua negara dalam mewujudkan industri kelapa sawit yang berkelanjutan. Muhammad Bakri, Head of Corporate Services FGV Bulkers, menyatakan optimismenya terhadap kolaborasi ini.

“Kami berharap kolaborasi kedua belah pihak ini dapat menjadi langkah awal untuk bersama berkontribusi menuju net zero carbon,” ungkapnya.

FGV Bulkers telah melakukan kunjungan ke beberapa regional PTPN IV di Indonesia untuk mengkaji potensi kerjasama yang lebih luas. Kolaborasi ini diharapkan dapat menghasilkan inovasi dan solusi yang lebih efektif dalam pemanfaatan cangkang sawit sebagai sumber energi terbarukan.

Baca Juga:  NASA Bakal Mengebor Bulan, Nyari Tanda-tanda Es dan Molekul Organik

Menuju Netralitas Karbon: Tantangan dan Peluang

Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon sebesar 29% pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Pemanfaatan cangkang sawit sebagai energi terbarukan menjadi salah satu strategi kunci dalam mencapai target ambisius ini.

Selain mengurangi emisi karbon, pemanfaatan cangkang sawit juga memberikan manfaat ekonomi bagi industri kelapa sawit. Cangkang sawit yang sebelumnya hanya dianggap sebagai limbah, kini dapat diolah menjadi sumber pendapatan tambahan.

Inovasi Teknologi: Kunci Pemanfaatan Optimal

Pemanfaatan cangkang sawit sebagai energi terbarukan membutuhkan inovasi teknologi yang terus berkembang. PTPN IV PalmCo dan FGV Bulkers berkomitmen untuk mengembangkan teknologi yang lebih efisien dan ramah lingkungan dalam mengolah cangkang sawit menjadi energi.

Beberapa teknologi yang telah diterapkan antara lain:

  • Pembangkit Tenaga Biogas: Teknologi ini mengubah gas metan dari limbah cair sawit menjadi energi listrik atau bahan bakar boiler.
  • Co-firing: Teknologi ini menggabungkan cangkang sawit dengan bahan bakar fosil dalam boiler untuk mengurangi emisi karbon.
  • Pengembangan Produk Turunan: Cangkang sawit juga dapat diolah menjadi produk turunan seperti briket arang, pupuk organik, dan bahan bangunan.
Baca Juga:  Rusta Yudianti, S.E. Mempersembahkan Turnamen Game Battle Mobile Legend sebagai Wadah Bakat E-Sport di NTB

Masa Depan Energi Terbarukan dari Cangkang Sawit

Kolaborasi antara PTPN IV PalmCo dan FGV Bulkers membuka babak baru dalam pemanfaatan cangkang sawit sebagai energi terbarukan. Dengan dukungan teknologi yang terus berkembang, cangkang sawit memiliki potensi besar untuk menjadi sumber energi alternatif yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Keberhasilan kolaborasi ini tidak hanya akan memberikan kontribusi signifikan dalam mencapai target netralitas karbon, tetapi juga akan mendorong pertumbuhan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja baru di sektor energi terbarukan.